PERKATAAN YANG MENYENANGKAN

Perkataan yang menyenangkan adalah seperti sarang madu, manis bagi hati dan obat bagi tulang-tulang. (Amsal 16: 24)

Ada pepatah yang mengatakan: “Memang lidah tak bertulang.” Pepatah ini menerangkan bahwa seringkali manusia sangat mudah mengeluarkan perkataan tanpa dipikirkan terlebih dahulu. Apalagi jika perkataan tersebut diucapkan ketika sedang ada masalah dan dalam keadaan emosi yang tidak terkendali.

Rasul Yakobus mengatakan orang yang tidak mengendalikan lidahnya dapat membuat dirinya berbuat dosa dengan mengutuk manusia yang diciptakan menurut rupa Allah. Ia menggambarkan lidah manusia seperti kekang pada mulut kuda atau kemudi kapal, tetapi juga seperti api yang menghanguskan dan binatang yang buas, yang tak terkuasai dan penuh dengan racun yang mematikan. (Yak 3: 1-8)

Tabiat seseorang yang kasar dalam perkataannya seringkali dapat dilihat sejak ia masih kanak-kanak dan jika tidak diperbaiki, maka akan terus berlanjut sampai orang itu dewasa. Menurut pendapat para ahli kejiwaan, tabiat tersebut tercipta karena beberapa faktor, antara lain karena faktor lingkungan maupun faktor keturunan. Jika seorang anak memiliki ayah yang perkataannya kasar atau kotor, maka iapun akan meniru perilaku tersebut dan menganggapnya sebagai suatu hal yang wajar. Demikian juga jika ia dibesarkan dalam lingkungan yang perkataannya kasar dan kotor, maka hal itu akan menulari tabiatnya tanpa menyadari bahwa hal itu tidak baik.

Beberapa hal yang dapat dirubah dari perkataan seseorang antara lain dalam hal nada atau intonasi, pemilihan kata dan kalimat, cara penyampaiannya, maupun waktu ketika perkataan tersebut diucapkan kepada orang lain. Hal ini sebenarnya dapat dipelajari dan dibiasakan karena bukan merupakan suatu hal yang sukar untuk dilakukan.
Rasul Paulus menghimbau kepada jemaat di Efesus supaya mereka menggunakan perkataan yang baik untuk membangun supaya mereka yang mendengarnya beroleh kasih karunia (Ef 4: 29). Bagaimanakah dengan perkataan yang saudara ucapkan dalam kehidupan sehari-hari dengan pasangan hidup, komunitas dan jemaat Tuhan. Sudahkah saudara menggunakan perkataan yang baik dan menyenangkan agar mereka juga terbangun imannya? (PHM)

Doa: Taruhlah penunggu di mulutku Tuhan, agar aku mengucapkan perkataan yang menyenangkan hatiMu dan memberkati sesamaku. Amin.

Jadwal Ibadah Minggu

  Kebaktian Umum
  05.30 Ibadah I
  08.15 Ibadah II
  11.15 Ibadah III
  17.00 Ibadah IV

Sekolah Minggu
08.15 Kelas Besar
09.00 Kelas Kecil
11.30 Kelas Kecil
17.30 Kelas Kecil